kawan kawan dalam term mudah tapi berat


ini sangat Fail bila datang kepada cara cara membuat mukadimah . adalah lebih baik untuk terus bercerita mengenai kawan, ya itu yang saya mahu tekankan. Baka kata lubang atrium berkawanlah secara spesifik bukan secara general kerana nilai kecil adalah lebih banyak dari jumlah yang besar. heh? 




setelah membaca blog seorang kawan saya baru tersedar , bahawasanya saya mempunyai kawan kawan yang hebat. apa yang awak mampu harapkan dari seorang pesakit amnesia seperti saya? memori memori lepas saya cuma datang dari kawan kawan saya. ya kawan kawanlah yang mengingatkan saya, siapa saya sebelum ini, sedang dan akan datang. kawan kawan. 




kawan kawan kedengaran seperti kata ganda yang main main bukan? kelihatan mudah, tetapi menjadi kawan kawan yang memegang kualiti nilai sahabat yang sebenar, adalah payah. Dan saya rasa terharu, mereka mereka yang jauh berjuta juta kilometer dari saya, masih sanggup menyimpan amanah nilai sahabat.  Sebenarnya saya malu mahu mengaku,di perenggan ketiga ini telah berjaya membuat mata saya berkaca kaca, padahal jiwa saya yang terkena kaca sebenarnya. pedih.






dan di perenggan ke empat , saya menyandar ke dinding.Saya tahu, kawan kawan jauh menjadi tulang belakang saya, dan kawan kawan dekat, memimpin tangan saya. Ke mana mereka mahu bawa saya? Saya juga tahu, setiap kali saya berjalan, ada antara kawan kawan yang memimpin tangan itu, menolak tubuh saya jatuh. Tapi saya tak mahu menangis, baik disimpan airmata untuk rasa terharu dengan kawan kawan yang ada nilainya kan.




Saya baru hidup lapan belas tahun. Tak ramai saya kenal. Tak lama yang saya kenal. Tapi saya tahu, antara yang sedikit itulah. antara yang sekejap itulah , yang saya sayang. mereka orang orang yang hebat. Di perenggan terakhir ini, saya mahu simpan saja kaca dalam hati, sebab saya mahu rasa pedih untuk kawan kawan yang sejati.




kawan kawan yang sedang baca, ya, anda hebat , saya tahu :)

9 komen:

penjajah minda said...

aku nie ada pangkat kawan2 tak? hehe kawan datang dan pergi.tapi berapa yang tinggal? tepuk dada tanya selera.

Nadia said...

terharu

aku budak baru said...

Aku bukan kawan yang memimpin kau, tapi bukan juga yang menolak kau jatuh. Aku cuma roh yang datang dan pergi tanpa kau sedar pun kehadiran aku. Tetapi, nama kedua aku adalah sahabat. :')

syaiful said...

salam.permulaan itu terpulang padsa diri masing-masing tapi jangan samapi hilang rasa hormat pada orang

^^,

mahfuzahmardy said...

itu kawan kawan yang girang bermain, moga kawan kawan itu bukan kaca atau duri, biarlah berlian dan amethyst ungu yang berharga, pimpin tgn kawan kawan biar sampai dia tidak mahu lepas, sbb kau dan kawan kawan baik itu akan membawa langkah ke jalan syurga! pilih kawan ya ukhti :)

psst3~!!

mitchelle nur alya said...

i love you.

ghost writer said...

boleh aku jadi kawan sejati kau?

s.a.m.y said...

Kawan-kawan term yang mudah tapi berat. Aku jatuh suka pada ayat ini. ;D

Penjiwa Jalanan said...

penjajah minda : kawan yang datang dan pergi tu, tetap kawan.

nadia : :)

annea : hai rohana sahabat halmi. ehh?

syaiful : yah, hidup saling menghormati, mengurangkan kadar kebencian terhadap kita.


pujah : peh amethyst, ustazah !

alya : always :)


ghostwriter + s.a.m.y :)