holistik, tapi bukan pengakhiran.

anda bilang anda mengenali saya? heh. hidup itu carut hidup itu celaka. kalau bisa ketemu yang baik baik itu adalah satu anugerah teristimewa untuk saya. Manusia sangat cliche walau dicanang variasi. Dogma dude, dogma. Kau lihat, kau tamsil, maka kau fikir sudah taaruf? Mata manusia cuma melihat yang mudah, tangan yang membikin sukar. Mengapa tidal gunakan fungsi cerebellum , medulla segala bagai untuk memikir yang jauh? Jangan kata sarafmu terlalu panjang hingga berselirat, tersimpul mati maka pemikiranmu juga dikhabar mati? Aku bukannya penyalin manuskrip Bible yang kemudian menyeleweng kisah hidup sendiri. Maka aku, yang mematikan diri di Laut Merah, tunggu masa ia beralun berombak masihkah aku statik, aku fikir kiranya aku cuma memandang langit dan melebarkan diameter bukaan mulut, menanti kerpasan hujan turun memurungkan bumi. Tapi ini kesukaan aku. sinema favoritas. Dan bila malam, aku beralih tempat , mendapati diri saya di atas hampar rumput sambil menala pandangan ke bulan. John Heywood membuat persepsi silap mengatakan bulan itu cheese. Bagi diri saya, boleh juga kalau mata mampu menjilat kesedapan cheese tersebut.Kerna bila malam, saya lapar. Saya bukan catwoman . Lapar saya hanya memerlukan saya menala langit gelap sambil berimaginasi seperti method Lady Gaga membayangkan meminum kopi tanpa sebarang aksi fizikal yang sebenar. Dan pabila selepas subuh melabuhkan zatnya, saya jadi lupa. Benar saya seperti amnesia untuk mengenali, siapa saya. Iyalah sahih bicara kau. Saya melupai saat semalam dan melangsungkan hari ini cuma dengan ditujal satu tekanan, yang saya cuma mampu relakan.

15 komen:

~~LOR@Z~~ said...

hahaha..ko niee antoo cite indon yaa:D

Lucifer said...

peh. nice lah ayat kau

ghost writer said...

aku setuju ngan Luc.aku macam tak percaya kalau kau begitu bagus sekali bermain dengan ayat-ayat cenggini.fantastic!

Penjiwa Jalanan said...

korang dah kenape. perli -..-

*luc dah lame tak tego aku, ni rse nak nangis ni T T

ghost writer said...

kau ada nampak kami perli ker?

aku sendiri tak dapat nak menulis sebagus ini.

Penjiwa Jalanan said...

*jenis tak reti menerima pujian, thanks :)

dochi said...

ohsemmmmmmm *lompat-lompat*

rizwan said...

seperti kamus yang tidak tersusun :)

aku budak baru said...

ohsem dude :D

hanaahmad said...

setuju dengan semua di atas. ayat kau mendatangkan keghairahan untuk membaca.

Penjiwa Jalanan said...

terimas

Mya said...

pening. banyak sangat kosa kata sampai tak paham :D

Sca Ndx said...

nak kata ayat kau! pehh.

UYC said...

gila rabak ,mata gua bca mndealah ni :3

Lucifer said...

aku amik entri ni k?