bloom and blast .

II.






Hai siang yang menerima jemputan burung Jacobin


terbang itu memang indah


namun yang terpenting adalah menjejak tanah


yang bawahnya segala pacat dan lintah, saling bergomol merebut darah


maafkan kami,


berqada dengan  waktu seharusnya, lelah


aku ini terbang untuk mencari katarsis dalam diri yang israr


juga sedang melawan dan berlawan dengan kuasa dalam diri


kata Rumi, mencari rahsia itu , hati perlu lupakan malu dan rendahkan maruah.


sungguh payah, Tuhan.



6 komen:

asyekghani said...

menarik. serius , cantik bahasa :)

penjajah minda said...

7 lautan belum tentu bisa menanggung.apatah lagi manusia.rahsia itu milik tuhan.

hanaahmad said...

bukan senang mahu merendahkan maruah. payah.

ghost writer said...

kalau itu tuntutannya,maka kita perlu lebih punya alternatif hidup yang lain.

Inspirationalefeks said...

setia menunggu hujan redup ?

Afiq Ah said...

jangan terlalu terbang. nanti hilang.